idGeekGirls Says: Pendapat Kami Tentang Produk Bajakan Adalah …

id-geek-girls-says_produk-bajakan

Indonesia itu negara agraris, jadi kita ahli bajak-membajak. Jaman berubah, sawah berubah menjadi gedung dan kegiatan bajak-membajak beralih ke internet. Musik, film dan game bajakan beredar dan dengan mudah bisa kita download. Walaupun sudah ditakut-takuti dengan bahaya virus dan lain-lain, tampaknya orang Indonesia masih sangat cinta dengan produk bajakan. Untuk idGeekGirls Says kali ini kita tanyakan kepada para geekgals:

Pro-bajakan atau Anti-bajakan? Kenapa kamu nggak bisa lepas dari produk bajakan?.

Retha

id-geek-girls-says_produk-bajakan_retha

Untuk aplikasi mobile gw termasuk yang anti bajakan karena harganya masih terjangkau oleh kocek gw. Semua aplikasi yang ada di iPad gw asli..download langsung dari apple store, makanya gw sengaja ga jailbreak tuh iPad..yah hanya ingin menghargai karya cipta seseorang.

Tapiiiiii…untuk aplikasi berbasis desktop gw termasuk yang pro..abis gimana lagi mahal bangeeett. The family of microsoft seperti windows 7 profesional aja dibandrol di pasaran 1,5 jt an, microsoft office 2010 profesional dibandrol 4,8 jt an. Belom lagi untuk aplikasi2 tambahan yang lain seperti adobe acrobat (2,7 jt an), corel draw (3,5 jt an) dsb. Jadi untuk ngisi laptop gw dengan sistem operasi dan aplikasinya gw harus mengeluarkan dana belasan mungkin puluhan juta rupiah..wiiih ga deh.

Tapi sebenarnya ada cara untuk menghindari pembajakan software dengan cara memakai software yang gratisan seperti operating system Linux dan untuk software office bisa menggunakan open office yang ga kalah canggihnya, untuk per design an mungkin bisa menggunakan Gimp.
Menurut gw sich selagi software itu murah, apa salahnya kita menggunakan yang asli, tapi kalo uda ga cocok banget sama ukuran dompet ya mau bagaimana lagi..he he he ^^

NB : Untuk harga-harga software sumber dari bhineka.com

Ayu

id-geek-girls-says_produk-bajakan_ayu

Ngomongin soal pro atau anti bajakan, saya netral aja deh.
Kalo CD lagu dari band favorit sih lebih asik beli yang asli, karena kualitas suaranya lebih bagus tapi kadang beberapa lagu memang susah dicari CD nya jadi ya download deh yang bajakan walaupun memang g sebagus yang asli. Kalau film, kebanyakan sih beli yang bajakan..hohoho..

Ika

id-geek-girls-says_produk-bajakan_ika

Wahahaha, pertanyaannya klasik nih, tapi tetep tricky untuk dijawab.
Pembajakan menurutku udah sistemik di Indonesia. Aku pribadi nggak bisa dibilang sangat Anti ya, butuh effort dan kantong super tebal untuk bisa jadi Anti pembajakan. Sejak punya penghasilan sendiri, aku mencoba mengurangi porsi konsumsi pembajakan; misal mulai ganti laptop ke yang OS-nya gratis dan selalu menyempatkan ke bioskop untuk nonton film box office (walau tetep milih hari yang nomat). Behavior kecil sih, tapi menurutku ini cukup berkontribusi ngurangin pembajakan.

Selain harga yang buat orang Indonesia masih tinggi, menurutku mekanisme pembayaran yang sulit juga memicu maraknya bajak membajak. Seperti beli apps aja, susah kalo nggak ada Kartu Kredit. Nah, jadi saranku untuk yang udah punya Kartu Kredit, mulai coba aja beli yang gak bajakan. Buat aku sih, beli sesuatu yang nggak bajakan itu experience tersendiri, kebanggaan tersendiri karna mampu beli yang asli. Mungkin nggak langsung banget pindah jadi orang yang anti ya, bertahap aja dulu pelan-pelan.

Untuk beberapa hal yang aku konsumsi bajakannya, aku biasanya menerapkan sistem “pay it forward” dalam bentuk yang, mungkin bukan uang. Misal ya, aku terus terang pengonsumsi ebook-ebook bajakan, nah setelah beres dibaca, bisa dijadiin tulisan review, atau cerita tentang implementasi konten buku itu ke hal-hal yang berguna di Indonesia, di-upload lagi di blog, dan bisa kebaca untuk orang dan membawa manfaat secara social. Logikanya, sama seperti “Kalo aku naik mobil, aku akan tanam 10 pohon”, atau “Kalo aku makan banyak kalori hari ini, besok olahraga.”

Fera

id-geek-girls-says_produk-bajakan_fera

Sebisa mungkin pake yang original 😉 Kalo aplikasi untuk pc/ laptop biasanya gw suka minta n copy dari kantor. Kalo aplikasi untuk smartphone biasanya gw pilih yang free atau pilih yang trial dulu, kalo interest banget baru beli. Kalo movie, biasanya nonton di bioskop atau tv 😀

Ria

id-geek-girls-says_produk-bajakan_ria

Gue rasa gue harus bilang gue 15:85 pro bajakan, gue menikmati hasil bajakan tapi gue tidak mengambil keuntungan berupa uang dari hasil bajakan gue.

Salah satu alasan gue membeli bajakan adalah sebagai sample. Ada beberapa film yang gue punya DVD bajakannya dan punya originalnya, karena filmnya bagus banget dan gue suka nonton berkali-kali. MP3 juga begitu. Jujur aja kalau nggak susah setengah hidup cari CD Big Bang di Indonesia gue bakal memilih beli asli, karena packaging dari artis YG entertaiment layak buat di koleksi.

Beberapa program di komputer atau laptop gue juga banyak yang bajakan, tapi dengan pertimbangan kebutuhan. Ada mata kuliah gue membutuhkan SPSS yang cuma dipakai pada saat skripsi. Jadi, kuliah S1-S2 SPSS cuma kepake 5 kali. dan tahukah berapa harga SPSS yang asli? paling murah sekitar US$2000, jadi kalau gue beli SPSS yang asli gue membayar sekitar 4 juta setiap pemakaian SPSS.

Selain pertimbangan kualitas karya, sebanding tidak dengan kebutuhan, gue rasa akses juga menjadi alasan gue pro pada bajakan. Drama Korea yang sekarang diputer di Indonesia gue sudah nonton sekitar 6 bulan-1 tahun yang lalu dan sayangnya gue kurang suka drama Korea yang di dubbing ke bahasa Indonesia, karena ke-khasan Koreanya hilang. Apalagi Variety Show, udah pasti nggak bakalan ada kayanya di TV Indonesia, bakal kalah pamor sama eyang (yang katanya) subur.

Sebenernya cara penjualan di itunes , menjual per-single buat gue sangat smart dan seharusnya diadaptasi oleh orang Indonesia buat menjual musik yang mana sampai sekarang mentok cuma jual RBT. Intinya Kalau hasil karya sebanding dengan uang gue sih nggak keberatan beli barang asli.

Nia

id-geek-girls-says_produk-bajakan_nia

Ini pertanyaan jebakan betmen banget sebenernya hehehe.. kalo aku pribadi sih sebenernya pro ngga pro,tergantung dari apanya dulu nih yang di bajak..

kalau dvd drama korea atau film serial sih masih dimaafkan deh yaaa..hahaha soalnya kadang aku kalo nonton streaming banyak yang suka kelewat dan kadang suka ga lancar dan kalo liat harga dvd asli kan rada nyesek juga ya..hahaha~

tapi kalo liat skr pembajakannya udah macem2 sih sampe film ipin upin pun di bajak agak sedih juga sih,mengingat kita jadi negara ke (kalo ga salah,jangan di hajar ya hahaha) tiga terbesar dalam pembajakan jd citra Indonesia rada2 gimana gitu..

Sissy

id-geek-girls-says_produk-bajakan_sissy

Jawaban gw sepertinya klise banget, tapi mungkin seperti kebanyakan orang Indonesia: gw cari bajakan sekaligus juga beli versi original.

Alasan gw cari bajakan yang pertama itu adalah: sensor. Sepertinya di indonesia ini mulai dari lagu di CD sampe film di TV kabel kena sensor. Jadi terpaksalah gw mencari lagu-lagu punk favorit gw versi bajakan yang nggak disensor. Seringkali gw juga punya versi originalnya yang sayangnya sepanjang lagu penuh dengan biiip biiip biiip… Terus film macam Game of Thrones atau True Blood itu juga cari bajakan yang nggak disensor, soalnya badan sensor berhasil mengubah film R-rated jadi semua umur sebelum disiarin di TV kabel.

Alasan kedua karena produk originalnya nggak bisa didapetin. Misalnya aja CD Ayumi Hamasaki impor di Indonesia nggak ada yang jual, perusahaan rekamannya Avex udah nggak ada di iTunes, kalau mau beli CD original versi asia tenggara yang lebih murah hampir selalu sold out dan cuma ada versi Jepang yang harganya 3x lipat. Ya gimana lagi?. Ini sih tampak seperti artisnya emang minta dibajak aja =_=;

Alasan ketiga: harga. Kapan sih Adobe bakal bikin produk harga asia?.

Untuk game iPhone/iPad selalu beli ori, mungkin gw beruntung karena punya kartu kredit, tapi sebenarnya gw ogah ng-jailbreak gadget gw karena males maintenance kesananya. Kalau lagunya ada di iTunes juga gw usahakan beli original. Yang pasti gw anti beli bajakan buat karya film, musik dan game Indonesia. Apalagi beli tas & dompet bajakan versi MangDu. Ogah banget.

Gina

id-geek-girls-says_produk-bajakan_gina

Sebenernya kalo ditanya pro atau kontra dengan bajakan susah juga ya jawabnya. Karna gini, kalo disuruh milih lebih pilih beli yang original atau bajakan, gw pribadi emang membiasakan beli yg original selama memang tersedia di Indonesia. Kaya apps dan ebook misalnya gw selalu beli yang original. Bukan buat keren-kerenan, tapi emang kualitasnya beda dan akhirnya lebih puas pakenya.

Tapi ada beberapa lagu atau serial tv yang lagi gw cari misalnya atau urgently butuh video tutorial utk beresin kerjaan, kadang susah nyarinya di Indonesia yg jual original, atau bahkan gak tersedia sama sekali. Mau gak mau kalo kasusnya gitu akhirnya cari yang bajakan. Walaupun tahu bakal kecewa karna kualitasnya ga bagus tapi kalo butuh gimana lagi.

Jadi kesimpulannya, sampai detik ini gw ga bisa bilang pro atau kontra. Karna like it or not, banyak barang yang gw perlukan saat ini yang hanya tersedia di Indonesia dalam versi bajakannya aja.

Hasna

id-geek-girls-says_produk-bajakan_hasna

Kalo dibilang pro bajakan sih engga, tapi ga munafik juga kalo gw sering ngebajak. Emang dasar sistem disekitar kita yang memang memungkinkan untuk beli yang bajakan sih..haha. Yang paling dekat ke kehidupan gw sebagai desainer sih ngebajak software untuk mendesain. You know lah ya apa..mau nyebut merk jadi ga enak nih 😛 produk bajakan ini tersebar di depan kampus gw dan kita bisa ngedapetin dengan gampang dan murah. Nah dari sini menjalar ke ngebajak yang lain mulai dari film, musik dan game. Kalau film dan musik sih dulunya gw ga pernah ngebajak tapi lebih ke mengkopi dari teman, dimana teman gw ini kayaknya ngebajak jadi ya sama aja donk mendukung pembajakan sigh :O

Nah, dengan sekarang gw ceritanya udah terjun ke dunia game developer ya masa gw ngebajak game orang lain sih…nanti balasannya game-game gw dibajak juga donk sama orang lain..sekarang sih gw berusaha untuk membeli dengan jujur apa yang gw inginkan, setidaknya di industri game. Kalau di dunia film atau musik sih ya terkadang gw masih suka men-torrent >.< tapi udah jarang banget, bahkan beli DVD bajakan pun udah engga…tapi ya masih sering mengkopi data film serial atau HD dari temen..
Duh, gw galau dan ga solutif abis, tapi gimana donk gals, semua hal yang berbau bajakan di Indonesia ini masih bisa diakses dengan mudah dan terkadang datang sendiri tanpa gw minta 😛

Anchi

id-geek-girls-says_produk-bajakan_anchi

Waah pertanyaannya menyangkut moral nih… Sebenernya hati nurani saya ga setuju sama pembajakan (mohon maaf sebesar-besarnya buat semua pihak yang dirugikan gara-gara saya sering beli bajakan) tapi gimana dong, yang bajakan jelas lebih murah dan mudah sih!

Meskipun begitu buat beberapa hal, misalnya film dan album penyanyi atau band favorit, saya rela beli yang original. Kayak ada kepuasan tersendiri gitu deh kalau bisa ngoleksi yang original ~fufufu~

Mungkin ga sih kalau harga yang original dibikin murah? Biar marginnya kecil tapi kalau banyak yang beli mungkin bisa balik modal juga tuh! Mungkin ya…


“idGeekGirls Says” adalah artikel yang berisi opini anggota-anggota idGeekGirls untuk pertanyaan-pertanyaan ringan seputar kehidupan cewek geek sehari-hari. Punya opini juga mengenai hal ini? Tuliskan di comment ya.

Related Post

sissy

a geek with a brain full of creative thoughts who loves tea, chihuahua, pop-punk music, doodle illustrations and writing.

You may also like...

3 Responses

  1. hogi says:

    hmm emang sulit menghindar dari item2 bajakan. di laptop aja os msh bajakan, sebagaian besar game jg gt, soalnya dulu emang pro bgt

    • Memang sih Kak, apalagi kalau di komputer software yang asli rata-rata harganya terlalu tinggi untuk pendapatan orang Indonesia. Tapi kalau di mobile khan sekarang harganya sudah terjangkau Kak, bahkan ada yang dibawah Rp.10.000 jadi bisa beli yang asli.

  2. hogi says:

    Hope aja cyber law bisa jalan di negeri ini ditambah sistem pembayarannya. Tp uda mulai ada perkembangan kok di app mobile kyk playstore uda bisa beli apps maupun in-game token via pulsa tsel. App kyk mel*n juga menyediakan free download dgn berlangganan 10rb per bln. Hanya mengandalkan Kesadaran masyarakat aja ga bisa gov’ment hrs support penuh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

UA-75327195-1